Oost Koffie en Thee : Blasteran Belanda Jawa

October 17, 2014

Thanks God it's Friday !

Ngomongin soal weekend yang udah di depan mata, pasti manteman blogger pada nggak mau kan nganggur nggak jelas di rumah pas sabtu malem. Alhamdulillah aku paham banget betapa cedihnya sabtu malem nggak ada yang ngajakin keluar. Dan selalu berujung nonton catatan-hati-ganteng-ganteng-naik-haji bersama ibuk.

Well, karena hobi aku yang selalu melancong kemana - mana, pecicilan, dan nggak bisa diem, ditambah lagi dermawan, maka postingan ini akan mengawali sharing - sharing aku soal tempat kongkow asik buat manteman blogger semuanyaaaahh. Yeay ! Jadi ceritanya aku suka banget nyobain kafe ini dan itu, sering ngepo tempat - tempat check-in yang lagi hits banget di Path, atau searching iseng tempat tongkrongan baru. Makanya dari pada jadi referensi pribadi mending dituker tuker informasinya.

Kali ini aku bakal bahas salah satu kafe paporitku. Namanya Oost Koffie en Thee, tempatnya di Jalan Kaliwaron 60 Surabaya. Kalo nggak tau dimana jalan Kaliwaron itu, gampangnya belakangnya SMKN 5 Surabaya situ. Jalannya emang nggak famous, tapi kafenya dipinggir jalan besar jadi gampang kok dicarinya. Oost ini pelarian diri kalo pas lagi buntu sejak jaman maba dulu loh hahaha. Tempatnya cozy bangetngetnget. Enak pokoknya kalo dibuat kongkow, manteman bisa pilih mau di indoor alias no smoking area atau pilih outdoor. Kalo indoor tempatnya lebih terang, pake AC, dan paling enak dibuat ngerjain tugas pake lepi gitu. Sedangkan kalo outdoor lebih dicintai oleh perokok, lebih luas, tempat akustik, dan biasanya banyak event yang diselenggarain disitu. Event? Iya, event. Oost sering banget ditunjuk jadi tuan rumah kalo ada event - event kece gitu, contohnya malam puisi, atau workshop nulis. Kalo mau tau jadwal event apa aja yang ada di Oost bisa langsung kepoin twitternya disini. Selain itu tiap sabtu malem, biasanya bakal ada geng akustik yang bakal ngabulin semua request lagu kita, mau ikutan nyanyi juga boleh. Cakep kaaaaaann !

A good place for good book

Some blablabla in their menu, I love that !

Ngobrolin kafe kalo makanan sama minumannya nggak sip juga sama aja bo'ong kali ya. Nah, makanan minuman yang ditawarin sama Oost juga sip banget loh, selain sip rasanya, sip juga harganya. Maklum purna mahasiswa. Minuman di Oost dibandrol dari harga 13rebu sampe sekitar 27rebu rupiah aja, dominasinya ya kopi atau teh. Kalo manteman doyan banget sama teh kayak aku, nah beruntung banget deh karena Oost punya macem - macem teh yang bersahabat banget sama kantong. Mulai dari teh putih, hijau, item, dari Dieng sampe Thailand ada pokoknya. Sedangkan minuman kopi lebih mahalan dikit karena bahan bakunya memang segitu harganya. Soal kopinya ini aku jarang cobain karena emang dasar nggak suka kopi, tapi manteman bisa dapetin espresso, cappucinno, dan kawan kawan lainnya dengan rasa yg nggak kalah ciamik (pengakuan seorang teman).

Oost punya teh yang ngehits banget namanya "Fragance of Love", yang seringnya dilabeli teh enteng jodoh, katanya sih obat mujarab buat para jejomblo. Jadi yang jomblo, weekend ini nongkrong disini aja biar cepet punya pacar. Tapi kalo paporitku adalah Goede Morgen, jadi teh entah-berasal-dari-mana yang katanya jarang banget ada alias limited edition dicampur potongan jeruk lemon didalemnya. Rasanya manis bercampur aroma lemon gitu deh, tapi rasanya soft nggak kayak lemon tea yang biasanya cenderung kecut dan tajem lemonnya. Masih banyak lagi variasi teh Oost yang enak juga, kayak Shooting Chamomile yang harum manis atau Dieng Plateu kalo pas bokek.  Naaah, bisa dipilih mau versi warme atau koude alias panas atau dingin sedingin hati mantan.

The paporit one, Goede Morgen

Dieng Plateu

Selain itu Oost juga nyediain makanan dari yang ringan sampe berat. Dan semua makanannya enaaaaaaaakk ! Kalo doyannya cemal cemil aja, eyang goreng atau eyang dielus cucok dibuat rame rame. Yang ukurannya kecilan ada, pesen aja yang porsi bapak. Apaan eyang sama bapak nih? Jadi semacam siomay gitu loh gaes, kalo goreng ya goreng, kalo dielus itu yang rebus. Ada lagi kapsalon, patat orlog, martabak ibu judes, borenomelet, sama nona gorjes buat manteman yang doyan asin. Kalo yang doyan manis bisa cobain panekuk, kuweh tjangkir, arum manis, atau toast dengan macem - macem topping sesuai seleraaaah. Dijamin rasanya nggak fail ! Cuma agak cedih soal panekuknya, kurang banyak porsinya kalo kata aku *bilang aja emang Uchik perut karet, makannya banyak*.

Kalo paporit eike sih nona gorjes sama kapsalon. Nona gorjes itu spicy wing yang pedes aja bukan pedes banget, kita bisa juga request pake nasi ke mas punggawanya, cukup nambah 3rebu aja. Nasinya lucu banget, bentuknya beruang atau kura-kura biasanya hahaha. Sedangkan kalo kapsalon itu kentang goreng campur selada sama patties, ditambah dressing yang uwenak banget entah terbuat dari apa. Kabar baiknya si nona gorjes bisa jadi milikmu cuma dengan bayar 20rebu dan kapsalon dibandrol seharga 25rebu aja.

Toast pake topping triple keju hauuuuumm

Lekkerije *kalo gak salah tulisannya gini*

Gimana? Udah mark tanggal buat sempetin ke kafe peranakan belanda jawa ini? Nggak akan mengecewakan deh. Berkali kali aku bolak balik sana sampe nggak keitung dan sama sekali nggak bosen. Udah gitu servicenya top, mas punggawanya baik baik banget dan friendly sama customer. Kadang sampe kenal dan hafal akhirnya hahaha. Satu lagi yang unik dari Oost, kalo pertama kali dateng kesana pasti kaget soalnya tiap kita buka pintu indoor langsung deh para punggawa dan punggawati bakal menyapa sambil teriak dengan bersemangat "Welkom Thuis". Pas pulangnya mereka bakal sayonara sambil bilang "Danke en tot zien". Cari sendiri artinya di gugeltraslet sanaaah. Pokoknya buat kalian mahasiswa yang doyan nongkrong lama lama, berkantong standar, dan punya taste baik soal makanan, WAJIB banget cobain Oost !

Taste ★★★★
Service ★★★★

Oost Koffie en Thee
Jalan Kaliwaron 60 Surabaya

You Might Also Like

3 comments

  1. ah ditulis doang. ga pernah diajakin. hiks

    ReplyDelete
  2. kalian konspirasiiiii ! salahnya nggak mau nggandol aku lek pas aku kongkow ._.

    ReplyDelete